Minggu, 16 Februari 2014

Curhat Passion with Dedy Dahlan (Berbagipassion.com)

Gue share soal curhat gue ini, bukan mau mengumbar-umbar apa sih yang lagi gue rasain dan gue alami. Gue cuma mau berbagi cerita aja, itu tujuan gue. Dengan harapan, untuk kalian yang baca ini ada "kemungkinan" punya nasib yang sama kayak gue :))
Cusss di simak:
GUE:
Selamat malam :D Saya mau cerita nih, langsung aja ya .. ehehe
Waktu SMA dulu saya pengen banget masuk tempat sekolah yang saya mau. Pas saya ikut tes di sekolah pilihan saya, ternyata hasil tes saya kurang 0,5 dari nilai yang udh ditentuin. Kecewa loh. Yang lebih kecewa nya lagi, pas saya mau coba buat tes sekolah pilihan saya yang satunya, emang cukup jauh sih dari rumah saya makanya orangtua gak ngijinin. Singkat cerita, orangtua saya malah masukin saya ke salah satu skolah jurusan farmasi. Yaudah saya nurut aja, pas kelas 1 nilai rapot saya banyak merah nya, saya sadar sih karna saya gak pernah serius belajarnya jadi saya cuek-cuek aja dengan hasil rapot itu. Pas nerima hasil rapot saya waktu itu, orang tua saya cuma bilang "belajarnya lebih giat lagi ya nak". Nah dari situ saya ngerasa bersalah banget ama mereka, yaudah saya putuskan untuk serius dan ngejalanin semuanya dengan senang hati. Alhamdulillah setelah saya jalanin, ternyata farmasi itu seru! apalagi kalo udah mulai otak atik rumus dan buka tutup buku2 farmasi yang tebelnya naudzubillah itu. Sampai akhirnya kelulusan masa2 sekolah itu berakhir, orang tua saya langsung nyuruh saya untuk kuliah. Saya dengan senang hati menurutinya, tapi sebenernya disisi lain saya pengennya kerja dulu, karna waktu itu saya dapet tawaran kerja, ada 3 tempat. Tapi orang tua saya tetep nyuruh saya buat kuliah, ntar kalo udah bisa atur jadwal kuliahnya baru deh cari2 kerjaan gitu. Yaudah saya ngerti deh maksud mereka apa, saya mulai mikirin jurusan apa yang mau saya ambil. Karna saya lulusan farmasi, jadi saya pengen lanjut farmasi lagi. Saya juga bilang ke mereka kalo saya pengen jadi psikolog tapi gak didukung. Alhasil orang tua saya malah masukin saya ke akademi kebidanan, gak pernah kepikiran sama sekali buat masuk ke akademi ini. Saya suka dunia kesehatan tapi lebih ke masyarakatnya. Saya suka yang berbau sosialisasi gitu pak.
Saya pernah coba bilang ama mereka kalo saya gak mau, saya mau ngelanjutin profesi farmasi saya. Mereka kurang mendukung, dan disaat mereka bilang "terserah" nah saya malah takut pak, ujung2nya saya nurutin apa kata mereka ya buat kuliah di akademi kebidanan. Udah hampir 3 tahun saya jadi mahasiswi akbid, tapi gak tau kenapa belum nyatu banget ama jiwa saya, kyk susah gitu. Kalo pas farmasi dulu walaupun awalnya gak suka tapi pas diterima lapang dada malah saya suka banget, kali ini?? Flat aja pak..
Saya malah punya rencana setelah lulus ini saya mau lanjut kuliah jurusan komunikasi atau jurnalist, karna saya ngerasa lebih gampang aja buat sosialisasi ama orang diluar sana. Selain itu saya juga hobi dengan photografi, tapi bukan berarti saya ahli dalam bidang itu pak ehehe, hasil gambar yang saya ambil masih jelek banget.. Tapi saya tetep seneng kok disaat tangan saya udah megang kamera dan mulai jepret sana sini objek yang mau saya ambil. Saya suka mendeskripsikan suatu gambar lewat kata2.
Hampir semua yang kenal dengan saya, mereka bilang kalo bakat seni saya bagus. Ada beberapa yang ngedukung saya untuk jadi seniman, duh saya bingung jadinya. Sebenernya passion dan bakat apa yang ada dalam diri saya?? Yang jelas saya suka dunia photografi, seni, sastra, musik, saya suka bersosialisasi dengan masyarakat dan orang2 baru.
Sampai sekarang saya belum nemuin jalan untuk ngewujudtin semua yang saya mau, gak tau deh ini apa karna saya terlalu fokus ama keinginan dan impian saya, sampai akhirnya saya gak bisa ngejalanin kehidupan saya saat ini. Sering banget saya ada dalam keadaan yang super galau kalo inget ama semua impian saya dan kenyataan yang ada.

Apa yang harus saya lakuin ya pak buat ngilangin rasa takut, buat numbuhin rasa percaya diri saya sehingga saya bisa mempertahankan apa yang mau saya jalanin, bukannya saya gak mau di atur2 ama orang tua saya. Gak tau kenapa saya merasa semua2nya membatasi ruang gerak saya pak. Mohon solusi nya ya pak?? :))

(Sekian lama gue nunggu respon dari Pak dedy *Agak lebay ya :D* akhirnya di bales juga curhatan gue ini)
Simak:
Pak Dedy Dahlan:
Halo Dyta, thanks udah sharing ya!
Oke, ini kisah klasik ketika kita membiarkan orang lain/ lingkungan (dalam hal ini orang tua) membelokkan jalan kita menuju jalan yang kurang tepat. Tapi nggak papa, masih banyak waktu di depan.
Pertama, saya liat Dyta punya passion pada dunia kreatif dan pada people. Oke, ini dua aspek. Ga usah khawatir untuk ngerasa ini beda dan lantas bingung mana yang passion, karena bisa jadi sebenarnya kita bisa bikin sesuatu dari perpaduan minat ini.
Lalu yang penting untuk saya tanyain, adalah saat dulu jadi suka di farmasi, "Aspek apa yang Dyta sukai dari farmasi?" Apanya?
Aspek yang Dyta suka itu, bisa jadi aspek ketiga, atau jangan- jangan masih termasuk dari bagian dua aspek kreatif dan people. Kalo beda, maka sekarang coba gabungkan ketiga aspek itu, dan tanyakan, "Di profesi apa saya bisa menemukan/ melaksanakan ketiga profesi ini?"
Nah untuk ngilangin rasa takut, adalah Dyta harus pede dengan jalan yang diambil. Saya pernah bilang bahwa jalan Passion itu ga gampang, bukan santai- santai,tapi akan menyenangkan dan bermakna! So, salah satu tantangannya memang harus memberanikan diri mengungkapkan niat pada orang terdekat.
Saya juga mengalami ini, silahkan baca di http://www.dedydahlan.com/blog/my-true-story/ .
Orang terdekat memang kalau dibiarkan bisa membatasi ruang gerak, dan sayangnya, mereka melakukan itu dengan menyangka mereka melindungi kita. Yang harus kita lakukan adalah menguatkan TEKAD, dan fokus. Karya kita akan menjadi bukti untuk mereka pada akhirnya. Justru ketegasan kita menunjukkan bahwa kita siap maju, dan terlalu mengalah akan membuat mereka merasa kita belum siap untuk dunia.
Hal itu yang saya alami ;)

(Gue buka deh tuh situs yang udh pak dedy rekomen-nin. Yaa cukup merubah mindset gue, gue coba step by step walaupun masih ada keraguan dan rasa gemeteran untuk ngambil sikap yang udah di arahin ama pak dedy)
Gue coba buat nge-reply balesan dari doi, tp belom di respon lagi..
tunggu aja deh ya kelanjutannya. Kurang lebih smoga ada manfaatnya cerita ini buat kalian yang ngebacanya :))
---TO BE CONTINUE Guysss--

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar